{Update} New Tornado Api Membuat Kebakaran di Bromo Semakin Parah, Menyebar Hingga ke Malang – Video Viral

Bagaimana kebakaran savana di Bromo bisa meluas hingga ke Malang?

 

Kebakaran savana yang terjadi di Bromo dapat meluas hingga ke Malang karena faktor angin yang kencang dan kemunculan angin tornado. Angin kencang membantu api menyebar dengan cepat dari satu titik ke titik lainnya, mengakibatkan kobaran api semakin meluas. Selain itu, munculnya angin tornado juga memberikan kontribusi besar dalam penyebaran kebakaran ini. Tornado api tersebut membawa api bersamanya saat berputar-putar, membuat api semakin sulit untuk dikendalikan.

 

Luasnya daerah yang terkena kebakaran juga menjadi penyebab kebakaran ini dapat meluas hingga ke Malang. Kebakaran ini awalnya terjadi di Bukit Teletubbies Gunung Bromo di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, namun karena luasnya daerah yang terbakar dan adanya angin kencang serta tornado api, asap dari kebakaran tersebut berhasil mencapai Malang.

 

Faktor PenyebaranAngin kencang: Angin kencang membantu api menyebar dengan cepat dan luas.Angin tornado: Kemunculan angin tornado membawa api bersamanya saat berputar-putar serta membuat penyebaran api semakin sulit dikendalikan.Luasnya area yang terkena: Kebakaran ini awalnya hanya terjadi di Bukit Teletubbies Gunung Bromo di Kabupaten Probolinggo, namun karena luasnya daerah yang terbakar, api berhasil mencapai Malang.Dampak Kebakaran

 

Kebakaran ini telah menyebabkan kerugian besar, baik materiil maupun non-materiil. Kerusakan pada hutan dan savana Bromo mengakibatkan hilangnya habitat bagi berbagai spesies tumbuhan dan hewan. Selain itu, asap dari kebakaran ini juga dapat mengganggu kualitas udara di sekitar area terdampak kebakaran, menyebabkan efek negatif bagi kesehatan manusia.

 

Para petani yang tinggal di area sekitar juga merasakan dampak negatif akibat dari kebakaran ini. Tanaman mereka rusak dan hasil panen pun menurun drastis. Selain itu, wisatawan yang berencana mengunjungi Bromo juga akan mendapat pengalaman yang kurang memuaskan karena pemandangan yang biasanya indah dan menawan akan tertutupi oleh asap tebal dan puing-puing sisa kebakaran.

 

Apa yang membuat tornado api muncul di tengah kobaran api kebakaran di Bromo?

 

Setelah terjadi kebakaran savana di Bromo pada tanggal 6 September, kondisi cuaca yang tidak menentu dan angin kencang memicu pembentukan tornado api di tengah kobaran api. Tornado api ini terlihat sebagai puting beliung yang berputar-putar mengikuti arah angin dan membawa serta api yang membakar segala sesuatu di sekitarnya. Fenomena ini sangat jarang terjadi, karena biasanya tornado hanya disertai angin kencang tanpa adanya kobaran api. Namun, dalam kasus kebakaran di Bromo, tornado tersebut membawa serta kobaran api, menyapu padang savana yang sudah berasap tebal.

 

Pemicu Pembentukan Tornado Api

 

Pembentukan tornado api dipengaruhi oleh kombinasi dari aspek-aspek meteorologi seperti panasnya suhu udara, adanya perbedaan tekanan udara, dan arah serta kecepatan angin. Dalam kasus ini, kebakaran savana yang terjadi di Bromo telah menciptakan panas yang cukup tinggi dan juga menghasilkan kolom udara panas yang bergerak naik dengan cepat. Ketika kolom udara panas ini bertabrakan dengan kolom udara dingin atau ada beda tekanan udara, maka akan terbentuk pusaran angin vertikal yang kuat. Apabila kondisi masih didukung dengan arah dan kecepatan angin yang cukup besar, maka dapat menyebabkan terbentuknya tornado api.

 

Akibat dari Tornado Api

 

Keberadaan tornado api di tengah kobaran api kebakaran di Bromo memperburuk kondisi kebakaran yang sudah meluas. Tornado ini membantu menyebarkan api secara lebih luas karena angin kencang yang ada dalam pusaran angin tersebut. Selain itu, kobaran api yang berputar-putar dapat memperbesar potensi penyebaran asap dan menyulitkan upaya pemadaman yang sedang dilakukan oleh tim relawan dan petugas pemadam kebakaran. Fenomena ini menunjukkan betapa kompleksnya upaya memadamkan kebakaran di daerah terbuka seperti savana, terlebih lagi dengan adanya peristiwa alam ekstrem seperti tornado api.

 

Metode pemadaman lainnya juga harus digunakan untuk mengatasi situasi ini, dan bantuan dari helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN juga dikerahkan untuk melakukan water bombing sebagai salah satu upaya untuk memadamkan kobaran api di Bromo. Meskipun fenomena tornado api sangat langka terjadi, hal ini menjadi pengalaman ngeri bagi seorang relawan yang menyaksikannya.

 

Bagaimana penampakan dan tingkah laku tornado api tersebut?

 

Tornado api yang terjadi di Bromo sangatlah menakutkan dan menggemparkan. Penampakan tornado ini terlihat membumbung tinggi di atas kobaran api kebakaran di Bromo, seolah-olah berputar-putar dengan ganas. Hal ini sangat mencolok dan mengesankan, karena biasanya tornado hanya terjadi dengan angin yang menggulung, namun kali ini disertai dengan kobaran api yang ikut berputar-putar.

 

Tingkah laku tornado api tersebut sangatlah mematikan dan merusak. Tornado api ini mampu menyapu padang savanah yang berasap tebal dalam waktu singkat. Angin kencang yang disebabkan oleh tornado dapat membuat kobaran api semakin meluas dengan cepat, sehingga sulit untuk memadamkannya secara efektif. Selain itu, kerusakan yang ditimbulkan oleh tornado dapat mengancam keselamatan penduduk sekitar dan hewan-hewan liar yang hidup di sana.

 

Penampakan Tornado Api

 

Tornado api terlihat seperti kolom putih atau abu-abu gelap yang berombak ke atas. Berbeda dengan tornado pada umumnya, bagian bawah dari tornado ini terdapat kobaran api yang nyata. Ukurannya juga cenderung lebih besar dibandingkan dengan tornado biasa.

 

Tingkah Laku Tornado Api

 

Tornado api memiliki tingkah laku yang agresif dan tidak terprediksi. Gerakan berputarnya sangat cepat dan bisa meningkatkan intensitas api yang ada di sekitarnya. Angin kencang yang diproduksi oleh tornado ini dapat mempercepat penyebaran kobaran api dan membuatnya semakin sulit untuk dikendalikan.

 

Bagaimana pengalaman ngeri seorang relawan yang menyaksikan tornado api?

 

Seorang relawan yang menyaksikan langsung kejadian tornado api di Bromo mengalami pengalaman yang sangat menakutkan. Pada hari Minggu (10/9), dia melihat sendiri bagaimana tornado tersebut muncul dan berputar-putar di atas savana. Biasanya, ia hanya menghadapi angin kencang saat terjadi kebakaran, namun kali ini merupakan pengalaman baru bagi dirinya.

 

Relawan tersebut merasakan ketakutan yang luar biasa saat melihat perpaduan antara angin kencang dan kobaran api dalam putaran tornado. Menurutnya, gerakan tornado itu sangat ganas dan mengancam keselamatannya. Ia juga merasa terkejut dengan adanya tornado api ini.

 

Pengalamannya tersebut merupakan bagian dari upaya para relawan dalam memadamkan kebakaran di Bromo. Mereka berjuang dengan segala kemampuan mereka untuk menjaga keselamatan dan meminimalisir kerusakan akibat bencana ini. Pengorbanan dan keteguhan hati para relawan patut diapresiasi, karena mereka harus menghadapi situasi yang sangat menegangkan dan berbahaya demi menyelamatkan lingkungan sekitar.

 

Pengorbanan Para Relawan

 

Para relawan yang terlibat dalam penanganan kebakaran di Bromo merasakan ketegangan yang luar biasa. Mereka harus beroperasi dalam kondisi cuaca yang buruk dan terkadang berbahaya, seperti angin kencang dan asap tebal. Meskipun demikian, mereka tetap bertekad untuk memberikan bantuan seoptimal mungkin demi memadamkan api ini.

 

Kesaksian Relawan

 

Seorang relawan bernama Sismiko mengungkapkan kesaksiannya tentang pengalaman mencekam yang dialaminya saat melihat tornado api di Bromo. Ia menjelaskan bahwa kejadian itu terjadi pada hari Minggu, 10 September. Ia juga menambahkan bahwa angin saat kebakaran memang sangat kencang dan cuaca sangat tidak bersahabat.

 

Sismiko merasa prihatin dengan meluasnya kebakaran ini hingga mencapai Kabupaten Malang. Kebakaran yang telah berlangsung selama lima hari ini belum juga dapat dipadamkan karena areanya yang terlalu luas. Untuk itu, berbagai metode pemadaman telah dilakukan oleh tim penanggulangan bencana tersebut, termasuk penggunaan water bombing menggunakan helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN milik BPBD RI.

 

List of Methods Used to Extinguish the Fire in Bromo:

1. Pemadaman manual menggunakan ranting pohon (gebyok)

2. Penggunaan jet sprayer

3. Penyiraman menggunakan tandon yang diangkut oleh mobil pikap

 

Apa saja metode yang telah dilakukan untuk memadamkan kebakaran di Bromo?

 

Sekarang ini, tim penanganan kebakaran di Bromo telah menerapkan berbagai metode untuk memadamkan api yang terus meluas. Salah satu metode yang digunakan adalah pemadaman manual menggunakan ranting pohon (gebyok). Para petugas terlatih berusaha untuk menjinakkan kobaran api dengan menggunakan gebyok dan menghentikannya agar tidak merambat lebih jauh. Selain itu, mereka juga menggunakan jet sprayer untuk menyemprot air pada titik-titik yang terpisah di lokasi kebakaran. Pemadaman dengan jet sprayer ini cukup efektif dalam memadamkan api yang merebak di area yang lebih luas.

 

Selain itu, tim penanganan kebakaran juga melakukan penyiraman menggunakan tandon air yang diangkut oleh mobil pikap. Mereka berusaha secara intensif untuk menyiramkan air pada area-area yang masih berkobar. Pendekatan ini sangat penting dalam menekan laju perambatan api dan mengurangi intensitas kebakaran.

 

Tidak hanya melakukan pemadaman darat, tetapi tim juga melibatkan jalur udara dengan menggunakan metode water bombing. Water bombing dilakukan dengan melibatkan helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana Republik Indonesia (BNPB RI). Helikopter tersebut membawa tangki air dan menyemprotkan air ke lokasi-lokasi yang sulit dijangkau oleh petugas darat. Metode water bombing ini memiliki manfaat besar dalam memadamkan api pada area yang memiliki medan sulit dan luas.

 

Metode pemadaman manual menggunakan gebyok

 

Pemadaman manual menggunakan gebyok adalah metode yang dilakukan oleh petugas dengan menyalakan api di ujung ranting pohon kemudian mengayunkannya ke titik-titik api yang ada. Metode ini efektif digunakan untuk memadamkan api pada area yang dikelilingi oleh rumput kering atau semak belukar.

 

Metode penggunaan jet sprayer

 

Jet sprayer digunakan untuk menyemprot air pada titik-titik api yang tersebar secara terpisah. Alat ini memberikan tekanan air tinggi sehingga mampu memadamkan kobaran api dengan cepat. Penggunaan jet sprayer sangat berguna dalam mencegah penyebaran api ke area lainnya.

 

Bagaimana upaya water bombing menggunakan helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN dilakukan untuk mengatasi kebakaran ini?

 

Untuk mengatasi kebakaran di Bromo, tim penanganan bencana melibatkan helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana Republik Indonesia (BNPB RI) dalam melakukan water bombing. Water bombing dilakukan dengan cara menyemprotkan air dari helikopter ke lokasi-lokasi yang sulit dijangkau oleh petugas darat.

 

Upaya water bombing ini dilakukan secara intensif dengan melakukan beberapa sortie atau penerbangan berulang menggunakan helikopter tersebut. Pada setiap penerbangan, helikopter membawa tangki air yang kemudian disemprotkan ke titik-titik api yang masih berkobar. Dalam satu hari, dilakukan beberapa penerbangan untuk menyemprotkan air dari helikopter ke area-area yang terbakar.

 

Hal ini diharapkan dapat mengurangi penyebaran titik api dan memadamkan beberapa lokasi kebakaran yang sudah mencapai luas hingga 50 hektar. Penggunaan helikopter dalam water bombing memberikan keuntungan dalam menjangkau area-area sulit dan memaksimalkan upaya pemadaman api di Bromo.

 

Langkah-langkah water bombing dengan helikopter

 

1. Helikopter Super Puma AS332C1/PK-DAN dipersiapkan dengan tangki air yang lengkap.

2. Helikopter akan terbang menuju lokasi-lokasi kebakaran yang sulit dijangkau oleh petugas darat.

3. Setelah mencapai lokasi, helikopter akan mengarahkan nozzle penyemprotan air ke titik-titik api.

4. Tangki air pada helikopter akan disemprotkan menggunakan tekanan tinggi untuk memadamkan kobaran api.

5. Proses ini akan berulang dengan melakukan beberapa sortie atau penerbangan berulang dalam satu hari guna memastikan pemadaman yang optimal.

 

Siapa yang ditetapkan sebagai tersangka dalam insiden ini dan apa peranannya?

 

Dalam insiden kebakaran di Bromo, polisi telah menetapkan seorang tersangka bernama AP (41) sebagai Manajer wedding organizer yang bertanggung jawab atas pelaksanaan foto prewedding yang menyebabkan kebakaran. Peranannya adalah memberikan ide penggunaan Flare dalam sesi pemotretan yang berujung pada kobaran api.

 

Tersangka AP diduga bertanggung jawab atas kelalaian dalam mengatur dan melaksanakan pemotretan dengan menggunakan Flare yang tidak memperhatikan faktor keselamatan di area yang rentan terhadap kebakaran. Tindakan tersebut menjadikan dirinya sebagai tersangka dalam insiden kebakaran di Bromo.

 

Pihak berwenang akan melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk mengungkap lebih banyak detail tentang peran dan tanggung jawab dari tersangka AP dalam terjadinya kebakaran di Bromo.

 

Pertanyaan yang sering diajukan  tentang peristiwa Tornado Api yang membuat kebakaran di Bromo semakin parah dan menyebar hingga ke Malang:Apa itu Tornado Api di Bromo dan mengapa ini membuat kebakaran semakin parah?

 

Tornado Api di Bromo adalah fenomena alam yang jarang terjadi di mana angin kencang dan suhu panas menciptakan pusaran api besar. Fenomena ini membuat kebakaran di kawasan Bromo semakin parah karena memicu penyebaran api dengan cepat dan tidak terkendali.

 

Bagaimana Tornado Api bisa terjadi di Bromo?

 

Tornado Api terjadi ketika kondisi cuaca ekstrem, seperti angin kencang dan suhu tinggi, menciptakan kondisi yang mendukung terbentuknya pusaran api. Pusat wisata Bromo dengan topografi dan vegetasi yang kering menjadi tempat yang rentan terhadap fenomena ini.

 

Apa dampak dari Tornado Api ini terhadap lingkungan dan masyarakat di Malang?

 

Tornado Api yang merambat hingga ke Malang memiliki dampak serius terhadap lingkungan alam dan masyarakat setempat. Lingkungan alam mengalami kerusakan parah akibat kebakaran hutan, sedangkan masyarakat di Malang terancam oleh asap tebal dan polusi udara yang dapat membahayakan kesehatan mereka.

 

Apa yang telah dilakukan pihak berwenang untuk mengatasi Tornado Api ini?

 

Pihak berwenang telah mengambil langkah-langkah untuk memadamkan kebakaran dan mengurangi dampak Tornado Api. Ini melibatkan penggunaan pesawat pemadam kebakaran, tim pemadam kebakaran, serta evakuasi masyarakat yang terancam oleh bahaya kebakaran.

 

Apa yang dapat dilakukan masyarakat untuk membantu mengatasi situasi ini?

 

Masyarakat dapat membantu mengatasi situasi darurat ini dengan tetap mengikuti petunjuk evakuasi yang diberikan oleh otoritas setempat. Selain itu, mereka juga dapat berkontribusi dengan tidak membakar sampah atau merokok di area yang rentan terhadap kebakaran hutan dan melaporkan kebakaran segera kepada pihak berwenang.

 

Menyimpulkan

 

Tornado api di Bromo dan penyebaran kebakaran hingga Malang merupakan peristiwa yang mengkhawatirkan. Video viral ini mengingatkan kita akan pentingnya kesadaran akan bahaya kebakaran dan upaya pencegahannya. Semoga insiden ini menjadi pembelajaran bagi masyarakat untuk menjaga kebersihan dan menjauhi tindakan yang dapat memicu kebakaran.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*